Lebih Berharga Dari Segelas Teh Manis

Sebenarnya kalau dipikir-pikir puasa itu nikmat loh!! Gak percaya??? Beneran deh, puasa itu bawa nikmat. Nikmat yang saya rasakan adalah ketika pas berbuka puasa (itu sih udah pasti). Puasa bisa bikin badan lebih sehat, usus kita gak kerja terlalu keras, dan dapet bonus bisa ngurusin badan. *tapi yang terakhir gak pernah berlaku buat gue, huffh!!
Apakah puasa itu sekedar menahan lapar dan haus saja?? Sejujurnya maknanya jauh lebih dalam daripada itu. Puasa mewajibkan kita menahan nafsu, nafsu apapun. Nafsu makan dan minum, nafsu amarah, nafsu berbohong, nafsu-nafsu lainnya yang gak mesti gue sebut.
Dalam setahun ada 12 bulan. Dan selama 12 bulan hanya satu bulan yang diwajibkan bagi umat islam untuk berpuasa. Berarti ada 11 bulan waktu yang diberikan oleh tuhan untuk beraktivitas. Kalo bagi orang yang tidak bermoral mungkin 11 bulan ini bisa dipakai untuk hal-hal yang tidak baik.
Berarti dalam 1 bulan ini ada 30 hari. Dan dalam 30 hari ada 720 jam. Tapi dari 720 jam kita hanya disuruh puasa selama 360 jam saja. Lihatkan betapa baiknya tuhan kepada umatnya. Dari setahun saja cuma satu bullan yang diwajibkan untuk berpuasa. Coba kalau selama setahun kita diperintahkan untuk berpuasa penuh, saya yakin makin banyak orang malas didunia ini.
Kenapa saya bilang orang malas makin banyak? Di bulan ini saja, hampir tiap hari saya melihat orang malas. Malas yang saya maksud adalah malas berpuasa. Apa salahnya sih kita berpuasa? Toh gak pernah ada kasus orang meninggal gara-gara puasa khan?? Apa gak cukup 11 bulan waktu yang diberikan tuhan untuk makan dan minum sepuasnya?? Toh pada malam harinya kita juga boleh makan sepuasnya.
                                                                 ###################################

Ini kisah saya ketika pergi bersama kedua orang tua ke pusat grosir yang katanya terbesar di asia tenggara. Yap, Pasar Tanah Abang. Niatnya kesini untuk belanja kebutuhan buat hari raya nanti. Kebayang dong kayak gimana crowdnya pasar tanah abang? Hari biasa aja udah penuh sesak, apalagi ini H -3 lebaran. Mungkin bisa membuat bayi mati lemas dalam hitungan menit. Disini bener-bener diuji, dari segi haus tapi juga marah. Sumpah disini lama-lama membuat saya emosi!!
Mayoritas pengunjung pasar tanah abang adalah pribumi. Dan mayoritas pribumi yang ada disini adalah seorang muslim. Setidaknya saya tahu dari kerudung yang mereka pakai.
Yang datang kesini dari berbagai usia. Mulai dari bayi sampai lansia. Ini serius, bayi saja sudah diajarkan belanja oleh orang tuanya. Entah apa yang dipikirkan oleh orang tuanya membawa buah cinta mereka ketengah keberingasan manusia. Sumpah manusia disini udah gak mikirin nilai dan norma lagi. Main seradak-seruduk aja.
Nah, dipelataran toko banyak ibu-ibu duduk karena keletihan sambil makan dan minum tanpa merasa malu dan bersalah. Ini gla banget, hey bu bulan puasa kalee gak malu apa dilihat orang??? Dan yang gue bingung ini gak jadi pemandangan langka, ini hampir ada disetiap tangga ataupun pelataran toko.
Saya ber-positive thinking aja mungkin mereka sedang berhalangan. Tapi berhalangan kok berjamaah???? Duh kalo saya menjadi ibu itu lebih baik saya tidur dirumah atau ngapain kek, daripada belanja trus kecapean abis itu batal deh.
Jadi puasa itu sebenarnya kewajiban atau sekedar ritual sih??? Tapi yang jelas bagi saya membatalkan puasa karena hal sepele sangatlah merugi. Karena puasa saya jauh lebih berharga daripada segelas teh manis….

Related Posts

1 comment

  1. Ntap, Jar! Tanpa mereka sadari, puasa hanya jadi sekadar tradisi. Mirisnya, yang bikin jadi sekadar tradisi yaa pemeluk islamnya sendiri. Lucu yaa x))

    ReplyDelete