A Self Reminder

“Ih, si anu aneh banget deh. Udah tahu badan gede, pede banget pake baju kebuka gitu.”

“Suka banget deh sama warna lipstick ini, tapi kalo gue pake ntar pasti ada yang bilang kayak cabe-cabean lagi.”

“Cari pacar mah ngga usah terlalu pilih-pilih deh, ada yang mau aja udah sukur alhamdulillah. Inget umur udah berapa, bentar lagi jadi perawan tua lho.”

Sering denger kalimat-kalimat di atas? Atau malah jadi salah satu yang ngomong begitu ke temen? Well, itu cuma 3 contoh dari banyak nyinyiran orang lain yang saya dengar, yang lebih kejam lagi banyak. Bagian paling ironisnya, kadang kalimat-kalimat tersebut datang dari orang paling dekat seperti keluarga atau rekan kerja yang tiap hari ketemu.

Saya adalah satu dari banyak orang yang menerima kalimat nyinyiran di atas. Semunya saya terima mulai dari keluarga besar, orang tua sampai teman kantor. Kalo datang dari orang tua atau keluarga, saya masih bisa menghindar dengan keluar dari suasana tersebut. Yang paling ganggu itu justru ketika yang ngomong temen kantor yang tiap hari ketemu, mau protes takut suasana jadi ngga asik lagi dan disangka baper. Ngga protes tapi kok ya lama-lama sakit hati. Tapi, yang udah-udah sih saya cengengesan aja, berlagak hal tersebut cuma becandaan aja.

Suka ngerasa ngga sih, kalo ternyata hidup kita diatur oleh komentar negatif orang? Ngga bisa pake warna lipstik merah yang disukain karena ada yang bilang kemenoran? Ngga bisa makan enak karena dibilang udah mulai obesitas? Atau mulai insecure nyari pasangan membabi buta cuma karena takut dibilang perawan tua sama orang? (damn I hate those phrase so much!)

Ngerasa ngga? Trus betah nurutin komentar-komentar kayak gitu? Saya sih ngga.

Saya pernah melalui masa-masa di mana saya tersiksa dengan nyinyiran orang tadi. Udah ngga keitung lagi berapa pagi saya harus bangun tidur dengan mata bengkak karena nangis semaleman hasil dari nyimpen sakit hati. Pernah juga ngumpet di toilet cuma buat nangis biar hati rada plong.

Tapi, kemudian saya mikir. Kenapa mesti saya ambil hati komentar-komentar orang tersebut? Toh mereka cuma sekelompok komentator kehidupan yang (mungkin) hidupnya sendiri kurang bahagia. Mungkin akan ada lubang kosong segede 10 lapangan bola dalam hati mereka jika ngga ngomentarin kehidupan orang lain.

So,  this is for my brothers and sisters out there who have been through a rough time like me.  Don’t give a shit of what other people think about you. Your happiness is  your responsibilities. Your happiness is the most important thing in life. Jangan biarin komentar negatif orang menjauhkan dari hal-hal yang bikin kamu bahagia. Selama menurut kamu itu bagus dilakukan dan bikin kamu bahagia, go ahead and do it!

Makan apa pun yang kamu suka, berkali-kali, kapan aja. Kalo ada yang bilang gendut, sumpel mulutnya pake sendal. Pake baju yang menurut kamu bagus. Kalo ada yang bilang jelek, cuekin aja. Tinggal pergi dan ngga usah dipikirin, waktu kamu lebih berharga daripada mikirn komentar orang sirik. Kejar mimpi-mimpi kamu, ngga usah takut jadi perawan tua. Kalo kamu percaya Tuhan udah atur semuanya buat kamu, kamu pasti dapet yang kamu mau dan kamu butuhkan di waktu yang sudah ditentukan.

Afterall, people will always have negative comments on whatever we do. PIlihannya cuma ada di kamu, tenggelam dalam usaha menyenangkan orang lain yang melelahkan dan tak berujung atau menjadi bahagia atas pilihan kamu sendiri.

nb: here's a picture of winking samoyed, because it's so cute OMG!



Related Posts

2 comments

  1. Wohooo ku suka banget artikel ini! Karena aku pun pernah berada di posisi mendapat nyinyiran dari berbagai pihak, bahkan mungkin sampai saat ini. Peluk ichaaaa.

    ReplyDelete