Cerita Anak Ahensi

Beberapa waktu lalu, dunia perahensian digemparkan dengan berita sebuah website ahensi multinasional yang berhasil diretas. Halaman muka website tersebut berisi protes dengan kalimat kasar yang terkesan dibuat oleh salah satu karyawan ahensi tersebut. Kejadian serupa pun sebelumnya terjadi pada website operator telekomunikasi seluler selkomtel. Format dan gaya bahasa pun ngga jauh berbeda. Isinya pun kurang lebih sama, protes dengan gaya bahasa kasar yang sangat alay. Lucu ya, anak ahensi kok protes dengan cara yang norak gitu. Makanya, saya ngga percaya itu buah tangan anak ahensi yang (sering dibilang) kreatif (sama klien). Begini isinya:


Sepengalaman saya selama jadi anak ahensi yang baru 2 setengah tahun ini, protes yang disampaikan om/tante, mas/mbak peretas tersebut teramat sangat klise. Kenapa? Ini alasannya:
  1. Ahensi kerjaannya banyak. Lah, ngga usah di ahensi juga emang kerjaan pasti banyak. Kan kita dibayar tiap bulan itu disuruh kerja. Ngga mau kerjaan banyak? Ya jangan kerja aja sekalian.
  2. Anak ahensi digaji kecil. Mau gaji gede? Jangan kerja di ahensi, kak. Seluruh dunia dan akhirat(nya anak ahensi) juga tau, kerja di ahensi itu gajinya pas-pasan. Makanya banyak anak ahensi yang nyari  side job tambahan demi menopang gaya hidup yang juga tinggi. Harap koreksi jika saya salah, menurut saya alasan orang masuk ahensi itu cuma  2: ngga ada pilihan kerjaan lain atau mau asah skill pribadi. Eh tambahan satu lagi, sekalian belajar buat bikin ahensi sendiri.
  3. Gaji bos gede. Lah, namanya juga bos yak, udah pasti gajinya berlipat-lipat jauh lebih gede daripada kacung kampret seperti saya atau mbak/mas om/tante peretas ini. Tapi, dibalik gaji gede, tanggung jawab dan tekanan pekerjaannya juga pasti gede deh. Nanti juga kalo jadi bos pasti ngerasain.
  4. Bos kerjanya jalan-jalan mulu. Yang ini sih udah jelas banget, peretas kurang piknik level akut. Udah taraf lihat orang jalan-jalan ke Monas aja dia ngiri. 
  5. Anak ahensi sering lembur. Wah wah wah ini kayaknya anak ahensi masih baru banget nih. Buat anak ahensi, lembur itu adalah rutinitas. Libur itu kata kerja. Makanya banyak anak ahensi yang diputusin pacarnya karena sering ditinggal lembur. Ya abis gimana dong, ancaman klien lebih menakutkan daripada ancaman pacar. Ditambah lagi kalo dapet AE yang cerewet. Yawlooo pucing, kaak!

Di kalangan anak ahensi juga terkenal dengan istiah “belom sah jadi anak ahensi kalo belom kena tipes karena dikejar deadline”. Ini bener banget! Udah ngga kehitung lagi berapa teman seperahensian saya yang harus dirawat intensif di rumah sakit karena kerja ngga kenal waktu sampe lupa makan dan akhirnya kena  tipes. Di rumah sakit pun, ngga jarang ada yang masih kerja padahal udah harus istirahat total. Seru kan?! Lucky me, saya udah langganan tipes duluan jauh sebelum jadi anak ahensi. Thanks to diet gila-gilaan karena pengen kurus!

Saya sendiri kenapa sampai sekarang betah kerja di ahensi itu karena pengen tau rasanya kerja dengan menggunakan skill yang dipunya, bukan karena ijazah atau pun IPK. Walaupun ngga sedikit juga ahensi yang masih nanyain ijazah dan IPK.

Overall bekerja di ahensi (masih) menyenangkan buat saya. Kapan lagi kan bisa ngantor dengan baju sekenanya, jam kerja yang lumanya fleksibel, lingkungan kerja yang seru karena bisa kerja sambil ngakak-ngakak dan nyanyi-nyanyi.

Setiap pekerjaan pasti punya konsekuensi dan peraturan yang ngga sejalan dengan kemauan kita, kalo ngga setuju atau mulai ngga nyaman, satu pesan saya: MENDINGAN RESIGN AJA, KAK! Energi dan pikiran buat melakukan hal-hal serupa dengan gambar di atas tadi mending dipake buat cari pacar kerjaan baru aja deh.

Demikian dan terima traktiran :)

Related Posts

No comments:

Post a Comment