Komen Kampret Perusak Mood.


“Eh, kok makin gendut/kurus aja sih sekarang?”

Kalian pasti pernah deh dapet pertanyaan ganggu kayak gini. Biasanya yang nanya temen lama yang setelah entah berapa tahun nggak ketemu. Bentuknya nggak selalu pertanyaan sih, bisa juga pernyataan. Kalo di saya biasanya, “Eh, nambah lebar aja sih sekarang”, atau “Ya ampun, ini makin tembem aja pipinya, pasti hepi terus yaa makanya bisa makan mulu.” Untuk yang kurus, temanya nggak jauh berbeda cuma kebalikannya aja.

Saya mah udah sering banget dikomentarin begini, paling terbaru sih sekitar seminggu lalu. Lewat komen postingan IG. Saya posting apa, komentarnya apa. Jadi berasa kayak artis kan :D

Dulu, saya pasti terganggu banget dengan komentar kayak gitu. Malah bisa sampai level nge-block semua akun social media mereka, biar kami putus interaksi sama sekali. Tapi kemarin, saya bisa legowo jawab sekenanya sambil becanda. Ih, kok bisa ya? WAW! Saya juga heran. Ahahahahhahaha.

Jadi gini, mengomentari bentuk tubuh atau pun hal personal lainnya udah umum dalam pergaulan di Indonesia. Saking banyak yang pakai dan banyak yang hepi-hepi aja nangggepinnya jadi dianggap hal wajar untuk memancing percakapan ketika ketemu teman lama. Malah, ada yang anggap sebagai bentuk perhatian seorang teman.

Sejujurnya, saya sangat nggak setuju dengan budaya ini. Buat saya, mengomentari bentuk tubuh dan hal personal orang itu nggak sopan dan kurang ajar. Tapi, kalo udah jadi budaya, kita bisa apa? Marah-marah juga nggak akan mengubah pemahaman mereka soal jeleknya budaya ini, malah yang ada kita dianggap orang sensitif yang sumbunya pendek. Dikit-dikit marah, kayak FPI #eh. Lagian, dengan marah-marah itu sama aja memaksakan apa yang kita percaya sama mereka. Sikap ini juga sama nggak sopannya sih. Nggak asik ah maksa-maksa gitu, kecuali dipaksa ngebahagian kamu. Aku rela sepenuh hati deh. *digaplok semesta*.

Jadi kita mesti gimana dong, ceu?

Kita nggak akan pernah bisa mengubah hal yang udah jadi budaya mengakar turun temurun. Butuh waktu puluhan tahun dengan jumlah massa segambreng untuk melakukannya. Artinya, kita nggak akan sanggup melakukannya sendirian. Mending mulai sedikit-sedikit terima keadaan diri sendiri. Iya, saya emang nambah gendut. Iya, saya emang kesulitan mengontrol pola makan. Iya, saya suka makan. Ini yang saya sedang belajar lakukan. Penerimaan diri demi ketenangan jiwa paripurna. Tsaaaah~

Nggak gampang emang, but believe me, it’s worth the try. Dengan kita menerima kondisi diri, kita jadi  lebih enteng nanggepin komen kayak tadi dan jenis-jenis turunannya. Well, saya juga belum bisa nerima kondisi diri sepenuhnya sih. Masih struggling juga. Masih sering ngerasa nggak menarik dan minder juga. Tapi, at least saya tau saya sedang berproses menjadi lebih waras dengan banyak ketawa.

Berarti, kita sama aja ngalah dong? Mereka juga jadinya nggak tau yang mereka lakukan itu kurang ajar. Ya biarin aja, mengalah itu kan bukan berarti kalah. Biarkan mereka dengan keyakinan mereka masing-masing, yang penting mereka tau kita hepi-hepi aja jalanin kondisi yang mereka anggap kurang oke itu. Taktik berantem a la Icha: jangan biarain musuh kita tau kita menderita. Haram hukumnya!

Energi buat marah-marah mending dipake buat hal yang lebih berfaedah. Ngupas kuaci sambil salto, misalnya. Inget, marah-marah itu cuma nambahin kerutan. Kerutan itu nyata dan skin care itu mahal, sodara-sodara!

Trus kalo udah nerima diri, kita nggak perlu repot-repot diet buat ngurusn badan dong? Yaa, itu balik lagi ke cita-cita diri sendiri sih. Kalo saya, masih tetep pengen ngurusin badan, tapi bukan karena pengen dibilang cantik sama orang. Murni demi kepuasan diri. Semacam pembuktian kalo akhirnya saya bisa mengendalikan apa yang selama ini sulit banget dikontrol, yaitu makan. Percaya deh, mau kayak gimana kita berubah, orang akan selalu punya komentar kampret. Nggak bakalan bener lah kita di mata netijen budiman zaman sekarang. Daripada dipikirin bikin stress, mending dibawa joged ajalah tsaaay~

Untuk  kalian oknum yang masih melakukan praktek tanya-tanya kampret ini, saya percaya kok maksud kalian baik. Tapi, besok-besok coba lebih kreatif deh. Cari topik lain untuk bahan ice breaking saat ketemu temen lama. Misalnya bahas topik kenaikan harga cabe dan dampaknya pada jumlah penjualan pecel lele pinggir jalan. Lebih berfaedah dan menarik, bukan?



Related Posts

No comments:

Post a Comment