Lebaran 2018.


Setelah melewati puasa Ramadan sebulan penuh dan berbagi macam ajakan bukber, akhirnya kita sampe lagi ke Lebaran. Momen hari raya umat Islam yang identik dengan bermaaf-maafan sebagai simbol diri yang terlahir suci kembali setelah beribadah khusyuk sebulan penuh.

Seperti momen-momen hari raya pada umumnya, Lebaran juga jadi ajang kumpul keluarga. Mulai dari keluarga yang dikenal, sampe yang entah-siapa karena ketemuanya emang cuma setaun sekali.

Nah, momen-momen kumpul keluarga gini nih yang biasanya paling ditakutin pemuda pemudi usia hampir mateng atau malah udah kematengan macem saya gini. Kata ‘kapan?’ seolah jadi kata yang paling menakutkan daripada segala bentuk setan.

Kapan lulus? Calonnya nggak diajak? Kapan nikah? Kapan nyusul si anu naik pelaminan? Sekarang kerja di mana? Kerjanya apa? Gaji berapa?

Pertayaan-pertanyan di atas udah puluhan (atau ratusan) kali  saya dapatkan tiap Lebaran atau momen kumpul keluarga lainnya. Reaksi pun udah bermacam-macam, mulai dengan jawab tenang, agak panik, tersinggung berat sampe jawabnya ketus dan sekarang jawab dengan cengengesan saking udah nggak mempan dan emang bener-bener ngga ambil pusing.

Nggak, kali ini saya nggak mau misuh-misuh sama kerabat yang kepo nanya-nanya kapan. Kali ini, saya mau kasih pengertian aja kenapa mereka semua kepo kayak gitu.

Gini ya, orang Indonesia itu terbiasa dengan basa basi busuk. Saking terbiasanya, kadang basa basinya justru nanya hal pribadi yang harusnya nggak sopan ditanyain sama orang yang jarang ketemu. Udahah kepo, tapi bantuin kagag. Ngeselin ya? Iya banget! Tapi, bukankah Lebaran itu ajang bermaafan? Kalo kita kesel dan misuh-misuh jawabnya, berarti sama aja maaf yang kita kasih ke mereka nggak tulus dong? Nggak jadi telahir suci kembali dong? Padahal udah susah-susah nahan haus-lapar dan emosi sebulan penuh, trus luntur aja gitu gara-gara kita maafinnya nggak tulus.

Sedikit tips buat sobat jomblo sekalian dalam menghadapi pertanyaan-pertanyaan kepo ngeselin besok. Nggak perlu dijawab, cukup kasih senyuman. Biarkan mereka dengan asumsi mereka masing-masing. Sikap ini juga jadi pertanda bahwa maaf yang kita ucapkan ke mereka itu tulus, bukan basa basi atau pun lip service. Bukankah makna sebenarnya dari Lebaran itu bersilaturahmi sambil bermaafan?

Mungkin cara ini tidak mengurangi frekuensi pertanyaan yang masuk, tapi setidaknya kita bisa lebih santai ngadepinnya. Oke deh, kalo maksa mau nambahin kalimat menohok sedikit setelah senyuman boleh aja, tapi pastikan sarkasme kalian di level advance ya. Jadi yang denger bingung kamu itu sebenernya lagi ngomong manis atau sarkas. Ini perlu latihan khusus nih, kalo taun ini belom sempet latihan, bisa lah dicoba buat taun depan atau event kumpul keluarga berikutnya.

Percaya deh, dengan senyuman, kamu bisa lebih legowo ngadepin semuanya. Makna Lebaran pun jadi lebih berasa dan bukan sekadar perayaan tahunan yang jadi momok menakutkan. Daripada jutek mara-mara mulu ye kan. Cuma nambahin kerutan doang di muka. Mending senyumin aja shaaay~

Yaudah kalo gitu, selamat mencoba ya, manteman sekalian! Jika emosi mulai menggelegak di relung dada (apa sih?!), minum air putih dulu yang banyak, biar kebelet pipis dan bisa menghindar ke kamar mandi hehe :D 

Akhir kata, Selamat Lebaran! Mohon dimaafkan atas typo dan kesalahan. Semoga di liburan ini kita terbebas dari badan yang lebar-an :D





Related Posts

1 comment

  1. “Ini perlu latihan khusus nih, kalo taun ini belom sempet latihan, bisa lah dicoba buat taun depan atau event kumpul keluarga berikutnya.”

    Sepertinya sudah berencana ‘tidak membawa pacar’ di tahun depan ini. Atau malah do’a T.T

    Thanks for share mbak. Momaap lahir dan batin yak hehe.

    ReplyDelete